Pengertian Total Station, sejarah dan Cara pengoprasian/ tutorial Total Station I

https://3.bp.blogspot.com/-QskCF42cIDs/XL_N4rM-6GI/AAAAAAAAEGA/ZV_TZJYBOPs8zx_XrMSdLkynQPfRPLHZwCLcBGAs/s72-c/Theodolit-zeiss.JPG click to zoom
Harga Rp Hubungi Kami @ PENGETAHUAN MENGENAI TOTAL STATION PART I Apa itu Total Station ? Bagaimana sejarah Total Station ? ...
Kategori Artikel
Share
Hubungi Kami
BELI

Review Pengertian Total Station, sejarah dan Cara pengoprasian/ tutorial Total Station I

Rp Hubungi Kami @





PENGETAHUAN MENGENAI TOTAL STATION PART I



Apa itu Total Station ?
Bagaimana sejarah Total Station ?

Total Station adalah theodolite elektronik atau angkutan yang terintegrasi dengan Elektronik Jarak Meter/ Electronic Distance Meter (EDM) Untuk membaca jarak kemiringan dari instrument ke titik tertentu.
  1. Sejarah

Sebagai konsekuensi dari pekerjaan ini, pemikir Yunani mulai mengembangkan ilmu geometri. Mereka sangat mengutamakan kemajuan dari ilmu tersebut. Seorang penemu kebangsaan Yunani bernama Heron berusaha menerapkan ilmu pengetahuan untuk melakukan survei di sekitar 120 SM. Ia adalah penulis dari beberapa buku tentang surveyor. termasuk dioptra, yang menceritakan M├ętode survei  di lapangan, menggambar perencanaan, dan membuat perhitungan. Ini juga termasuk menjelaskan salah satu bagian yang pertama dari peralatan survey yang terekam, yaitu Diopter. Bertahun-tahun Heron berkuasa di kalangan surveyor Yunani dan Mesir.
Perkembangan yang signifikan dalam seni survei berasal dari pemikir-pemikir praktis Romawi, yang paling terkenal tulisan di survei adalah tulisan Frontinus. Meskipun naskah asli menghilang, sebagian karyanya telah  tersimpan. Berikut video penggunaa groma di masa romawi kuno

Frontinus adalah seorang insinyur romawi  di bidang survey dan tercatat  hidup pada abad pertama, adalah seorang pelopor di lapangan, dan tulisannya menjadi acuan selama bertahun-tahun. Kemampuan keteknikan bangsa Romawi telah didemonstrasikan oleh pekerjaan proses konstruksi yang luas untuk membangun kekaisaran. Survey yang diperlukan untuk konstruksi ini mengakibatkan terbentuknya organisasi serikat surveyor. Peralatan canggih terus dikembangkan dan dipergunakan. Diantaranya yaitu Groma, dipergunakan untuk pengamatan; LIbella; dengan pemberat (unting-unting) untuk pengukuran kedataran;  Chorobates, terbuat dari kayu, berbentuk  horisontal / lurus, memiliki ketinggian sekitar 20 kaki (6 meter) dengan dukungan 4 buah lengan dan bagian atas digenangi air untuk menunjukan ketinggian.
Salah satu naskah latin tertua yang ada adalah naskah kuno Acerianus, yang ditulis pada sekitar abad keenam. Ini berisi hitungan survei seperti yang dilakukan oleh Romawi dan termasuk beberapa halaman dari risalah Frontinus itu. Naskah ini ditemukan pada abad kesepuluh oleh Gerbert dan naskah tersebut sebagai dasar untuk panduan mempelajari geometri, tentang survei. Selama abad pertengahan, ilmu bangsa Arab, yunani dan romawi  terus berkembang. Sedikit kemajuan dibuat dalam seni survei, dan  semua tulisan-tulisan yang berhubungan dengan hal tersebut disebut “geometri praktis.”.
Pada abad 13, Von Piso menulis sebuah buku yang berjudul Practica Geometri, berisi petunjuk tentang survei. Dia juga menulis LIber Quadratorium yang membahas tentang  kwadran, dengan menciptakan sebuah alat berupa bingkai kuningan berbentuk persegi  dengan sudut 900 dan skala yang berbeda-beda. Dengan menggunakan pointer yang bergerak  untuk penunjuk. Astrolabe adalah sebuah Instrumen lainnya yang diciptakan. Astrolabe berupa lingkaran logam dengan berengsel pointer di pusatnya terdapat cincin di atas, jalur pembidik. Alat ini dipergunakan untuk mengukur jarak dan sudut.
Pada awal peradapan bumi diasumsikan seperti permukaan datar, tetapi tapi dengan mencatat bumi bayangan melingkar bumi di bulan selama gerhana bulan dan melihat kapal berangsur-angsur hilang saat mereka berlayar ke arah cakrawala, perlahan disimpulkan bahwa planet ini sebenarnya melengkung ke segala arah.Menentukan ukuran dan bentuk bumi secara tepat telah menjadi topik yang menarik untuk dipelajarai selama berabad-abad. Sejarah mencatat bahwa ilmuwan Yunani bernama Eratosthenes adalah di antara yang pertama untuk menghitung dimensi bumi secara ilmiah, yang terjadi sekitar 200 sm.
Eratosthenes menyimpulkan bahwa kota-kota Mesir dan Iskandariyah  itu terletak pada meridian yang sama, dan dia juga mengamati bahwa di tengah hari pada titik balik matahari dikala musim panas, matahari berada tepat di atasnya, (Ini jelas karena pada saat hari itu, citra matahari bisa terlihat mencerminkan dari bagian bawah vertikal sumur di sana). Dia beralasan bahwa pada saat itu, matahari didaerah Iskandariyah berada di sebuah jalur meredian umum, dan jika ia dapat mengukur panjang busur antara dua kota, dan sudut itu cenderung di pusat bumi, ia bisa menghitung lingkar bumi. Dia menentukan sudut dengan mengukur panjang bayangan di Alexandria dari st vertikal panjang dikenal ditemukan dari mengalikan jumlah hari kafilah antara Syene dan Alexandria dengan jarak rata-rata harian bepergian. Dari pengukuran ini Eratosthenes menghitung keliling bumi menjadi sekitar 25.000 mil.
Pada abad 18 dan 19, seni survei maju lebih cepat. Kebutuhan untuk peta dan lokasi batas-batas nasional yang disebabkan kebutuhan Inggris dan Perancis untuk membuat titik-titik triangulasi yang akurat melahirkan periode survei geodetik. Survei pantai yang dilakukan AS (sekarang Survei Geodesi nasional dari Departemen Perdagangan AS) telah membuat monumen referensi posisi yang dapat diketahui secara tepat di seluruh negeri. Peningkatan harga nilai tanah dan pentingnya batas-batas yang tepat, bersama dengan permintaan untuk perbaikan publik di kanal, kereta api, dan jalan tol, membawa survei ke posisi penting. Baru-baru ini, pada pekerjaan seperti; konstruksi umum skala besar, pengelolaan lahan dengan subdivisi yang banyak dengan catatan yang lebih baik diperlukan, dan tuntutan yang ditimbulkan oleh bidang eksplorasi dan ekologi telah mensyaratkan betapa pentingnya peran survei dan pemetaan. Survei masih merupakan tanda kemajuan dalam, penggunaan, pelestarian, dan pengembangan sumber daya bumi.
Selain untuk memenuhi sejumlah kebutuhan sipil  yang terus berkembang, survei selalu memainkan peran penting dalam kegiatan pertahanan bangsa. Perang dunia I dan II, konflik Korea dan Vietnam, dan konflik yang lebih baru di timur tengah dan Eropa telah menciptakan tuntutan yang mengejutkan untuk pengukuran yang tepat dan peta yang akurat. Ini operasi militer juga memberikan stimulus untuk meningkatkan instrumen dan metode untuk memenuhi kebutuhan ini. Survei juga memberikan kontribusi, dan manfaat, program ruang di mana peralatan baru dan sistem yang diperlukan untuk memberikan kontrol yang tepat untuk penyelarasan rudal dan untuk pemetaan dan memetakan bagian-bagian dari bulan dan planet-planet di dekatnya. Perkembangan peralatan survei dan pemetaan kini telah berkembang ke titik di mana instrumen tradisional yang digunakan sampai sekitar tahun 1960-an atau 1970 mengalami perubahan.
 Teodolit, Dumpy Level, dan  beberapa peralatan lainnya kini telah hampir sepenuhnya digantikan oleh sebuah instrument teknologi tinggi. Ini termasuk Instrumen Stasiun elektronik Total, yang dapat digunakan untuk secara otomatis mengukur dan merekam jarak horizontal dan vertikal dan sudut horizontal dan vertikal: dan Positioning System global (GPS) yang dapat memberikan informasi lokasi yang tepat untuk hampir semua jenis survei. Laser scanning instrumen telah dikembangkan yang menyediakan gambar dalam bentuk digital, dan gambar-gambar ini dapat diolah untuk memperoleh informasi spasial dan peta baru menggunakan instrumen digital restitusi fotogrametri (disebut softcopy Plotter)
Salah satu naskah latin tertua yang ada adalah naskah kuno Acerianus, yang ditulis pada sekitar abad keenam. Ini berisi hitungan survei seperti yang dilakukan oleh Romawi dan termasuk beberapa halaman dari risalah Frontinus itu. Naskah ini ditemukan pada abad kesepuluh oleh Gerbert dan naskah tersebut sebagai dasar untuk panduan mempelajari geometri, tentang survei. Selama abad pertengahan, ilmu bangsa Arab, yunani dan romawi  terus berkembang. Sedikit kemajuan dibuat dalam seni survei, dan  semua tulisan-tulisan yang berhubungan dengan hal tersebut disebut “geometri praktis.”.
Pada abad 13, Von Piso menulis sebuah buku yang berjudul Practica Geometri, berisi petunjuk tentang survei. Dia juga menulis LIber Quadratorium yang membahas tentang  kwadran, dengan menciptakan sebuah alat berupa bingkai kuningan berbentuk persegi  dengan sudut 900 dan skala yang berbeda-beda. Dengan menggunakan pointer yang bergerak  untuk penunjuk. Astrolabe adalah sebuah Instrumen lainnya yang diciptakan. Astrolabe berupa lingkaran logam dengan berengsel pointer di pusatnya terdapat cincin di atas, jalur pembidik. Alat ini dipergunakan untuk mengukur jarak dan sudut.
 Pada awal peradapan bumi diasumsikan seperti permukaan datar, tetapi tapi dengan mencatat bumi bayangan melingkar bumi di bulan selama gerhana bulan dan melihat kapal berangsur-angsur hilang saat mereka berlayar ke arah cakrawala, perlahan disimpulkan bahwa planet ini sebenarnya melengkung ke segala arah. Menentukan ukuran dan bentuk bumi secara tepat telah menjadi topik yang menarik untuk dipelajarai selama berabad-abad.
Sejarah mencatat bahwa ilmuwan Yunani bernama Eratosthenes adalah di antara yang pertama untuk menghitung dimensi bumi secara ilmiah, yang terjadi sekitar 200 sm. Eratosthenes menyimpulkan bahwa kota-kota Mesir dan Iskandariyah  itu terletak pada meridian yang sama, dan dia juga mengamati bahwa di tengah hari pada titik balik matahari dikala musim panas, matahari berada tepat di atasnya, (Ini jelas karena pada saat hari itu, citra matahari bisa terlihat mencerminkan dari bagian bawah vertikal sumur di sana). Dia beralasan bahwa pada saat itu, matahari didaerah Iskandariyah berada di sebuah jalur meredian umum, dan jika ia dapat mengukur panjang busur antara dua kota, dan sudut itu cenderung di pusat bumi, ia bisa menghitung lingkar bumi. Dia menentukan sudut dengan mengukur panjang bayangan di Alexandria dari st vertikal panjang dikenal ditemukan dari mengalikan jumlah hari kafilah antara Syene dan Alexandria dengan jarak rata-rata harian bepergian. Dari pengukuran ini Eratosthenes menghitung keliling bumi menjadi sekitar 25.000 mil.
Pada abad 18 dan 19, seni survei maju lebih cepat. Kebutuhan untuk peta dan lokasi batas-batas nasional yang disebabkan kebutuhan Inggris dan Perancis untuk membuat titik-titik triangulasi yang akurat melahirkan periode survei geodetik. Survei pantai yang dilakukan AS (sekarang Survei Geodesi nasional dari Departemen Perdagangan AS) telah membuat monumen referensi posisi yang dapat diketahui secara tepat di seluruh negeri. Peningkatan harga nilai tanah dan pentingnya batas-batas yang tepat, bersama dengan permintaan untuk perbaikan publik di kanal, kereta api, dan jalan tol, membawa survei ke posisi penting. Baru-baru ini, pada pekerjaan seperti; konstruksi umum skala besar, pengelolaan lahan dengan subdivisi yang banyak dengan catatan yang lebih baik diperlukan, dan tuntutan yang ditimbulkan oleh bidang eksplorasi dan ekologi telah mensyaratkan betapa pentingnya peran survei dan pemetaan. Survei masih merupakan tanda kemajuan dalam, penggunaan, pelestarian, dan pengembangan sumber daya bumi.
Selain untuk memenuhi sejumlah kebutuhan sipil  yang terus berkembang, survei selalu memainkan peran penting dalam kegiatan pertahanan bangsa. Perang dunia I dan II, konflik Korea dan Vietnam, dan konflik yang lebih baru di timur tengah dan Eropa telah menciptakan tuntutan yang mengejutkan untuk pengukuran yang tepat dan peta yang akurat. Ini operasi militer juga memberikan stimulus untuk meningkatkan instrumen dan metode untuk memenuhi kebutuhan ini. Survei juga memberikan kontribusi, dan manfaat, program ruang di mana peralatan baru dan sistem yang diperlukan untuk memberikan kontrol yang tepat untuk penyelarasan rudal dan untuk pemetaan dan memetakan bagian-bagian dari bulan dan planet-planet di dekatnya. Perkembangan peralatan survei dan pemetaan kini telah berkembang ke titik di mana instrumen tradisional yang digunakan sampai sekitar tahun 1960-an atau 1970 mengalami perubahan.
Peralatan pengukuran jarak elektronik pada awalnya dikembangkan sekitar tahun 1940, dan tersedia secara komersial pada 1960-an. Total Stasiun pertama (teodolit elektronik dan EDM) dikembangkan pada akhir 1970-an.
Kisah  lama yang terekam oleh sejarah pada saat ini, menunjukan  perkembangan ilmu dibidang survey  pertama kali di daerah Mesir.  Herodotus menjelaskan bahwa di era Sesostris (sekitar 1400 SM) dibagi tanah mesir ke dalam sebuah gambar untuk tujuan perpajakan.  sungai nil menyapu sebagian dari plot ini, dan surveyor ditunjuk untuk menggantikan batas. Pada awalnya surveyor disebut tali tandu, karena pengukuran mereka dibuat dengan tali yang memiliki penanda di setiap satuan jarak.


 Teodolit, Dumpy Level, dan  beberapa peralatan lainnya kini telah hampir sepenuhnya digantikan oleh sebuah instrument teknologi tinggi. Ini termasuk Instrumen Stasiun elektronik Total, yang dapat digunakan untuk secara otomatis mengukur dan merekam jarak horizontal dan vertikal dan sudut horizontal dan vertikal: dan Positioning System global (GPS) yang dapat memberikan informasi lokasi yang tepat untuk hampir semua jenis survei. Laser scanning instrumen telah dikembangkan yang menyediakan gambar dalam bentuk digital, dan gambar-gambar ini dapat diolah untuk memperoleh informasi spasial dan peta baru menggunakan instrumen digital restitusi fotogrametri (disebut softcopy Plotter)

Netx => ( Halaman Selanjutnya )
sumber : https://www.google.com



Komentar