Pengertian Total Station, sejarah dan Cara pengoprasian/ tutorial Total Station II

https://1.bp.blogspot.com/-fE5vFEw3JGc/XL_OuT7YIyI/AAAAAAAAEGI/Pkd3OfOuunYqATactY_7r9YraLfSjHm6ACLcBGAs/s72-c/tdo_7.jpg click to zoom
Harga Rp Hubungi Kami @ PENGETAHUAN MENGENAI TOTAL STATION PART II Apa itu Total Station ? Bagaimana sejarah Total Station ? Total ...
Kategori Artikel
Share
Hubungi Kami
BELI

Review Pengertian Total Station, sejarah dan Cara pengoprasian/ tutorial Total Station II

Rp Hubungi Kami @
PENGETAHUAN MENGENAI TOTAL STATION PART II

Apa itu Total Station ?
Bagaimana sejarah Total Station ?

Total Station adalah theodolite elektronik atau angkutan yang terintegrasi dengan Elektronik Jarak Meter/ Electronic Distance Meter (EDM) Untuk membaca jarak kemiringan dari instrument ke titik tertentu.

  1. Informasi Umum
Total Station memiliki kemampuan untuk merekam dan mengumpulkan data hasil pengukuran jarak dan sudut pada alat perekam, yang nantinya dapat diproses dengan menggunakan perangkat lunak komputer di akhir survey. Untuk akurasi yang optimal, maka digunakan prisma, yaitu suatu alat yang dapat merefleksikan gelombang cahaya yang kembali ke perangkat pengukuran untuk menentukan pengukuran. Dalam keadaan di mana akurasi tidak begitu diharuskan secara di maksimum, maka total station dapat digunakan dalam modus reflectorless dimana alat tersebut dapat memperoleh fitur pengukuran jarak tanpa menggunakan prisma.
Total stasiun tidak hanya digunakan untuk pengukuran dan mengumpulkan data survey, tetapi juga bisa digunakan untuk menetapkan posisi desain. Dengan menggunakan prisma pada tiang pipa (dan biasanya offsider an), surveyor dapat menentukan dimana pasak perlu ditempatkan setelah sebelumnya data desain dimasukan terlebih dahulu ke alat memori total station atau secara manual satu per satu data desain. Kegiatan ini lebih dikenal dengan sebutan Staking Out yaitu pekerjaan penerapan data desain pada lokasi yang sebenarnya.
Total Station memiliki fasilitas-fasilitas berikut:

– Mengukur sudut horisontal dan vertikal
– Pengukuran Jarak Elektronik (EDM)
– Perekam data elektronik
– Built-in program / add-ons untuk tugas yang berbeda
– Membantu dalam menetapkan desain
– Membantu dalam melintasi atau menentukan arah
– Membantu dalam menentukan koordinat geometri
– Mengumpulkan data untuk perhitungan luas suatu daerah
– Melakukan dasar / laser scanning lambat operasi


  1. Tujuan penggunaan TS, antara lain :
  2. Upaya mengurangi kesalahan (dari manusia) Contohnya adalah kesalahan pembacaan dan kesalahan pencatatan data
  3. Aksesibilitas ke sistem berbasis komputer
  4. Mempercepat proses
  5. Memberikan kemudahan (ringkas)

  1. Adapun kendala atau kekurangannya antara lain :
  2. Adanya ketergantungan terhadap sumber tegangan
  3. Ketergantungan akan kemampuan sumber daya manusia yang ada
  4. Biayanya lebih mahal daripada alat konvensional biasa

  1. Centring Alat TS
  2. Dirikan statif di atas titik, ketinggian disesuaikan dengan pembidik atau pengukur
  3. Pasang TS di atas statif kemudian putar sekrup pengunci pada statif
  4. Angkat dan gerakkan 2 kaki statif sambil melihat titik patok melalui centering optik sampai benang centering mendekati titik patok
  5. Apabila benang centering sudah mendekati titik patok, tancapkan kembali 2 kaki statif yang diangkat tadi
  6. Atur nivo tabung dengan cara menaik-turunkan kaki statif
  7. Setelah nivo tabung tepat ditengah, atur nivo kotak dengan memutar 3 sekrup A,B,C secara secara searah dan bersamaan sampai gelembung udara nivo kotak tepat di tengah lingkaran
  8. Kemudian, cek kembali apakah benang centering optik masih tepat berada di atas titik patok. Apabila tidak tepat lagi, longgarkan sekrup pengunci theodolit dan gerakkan theodolit secara perlahan sambil melihat pada centering optik sampai benang centering optik benar-benar tepat berada di atas titik patok. Bila sudah tepat kencangkan kembali sekrup pengunci theodolit

  1. PERBEDAAN  TOTAL STATION DAN THEODOLITE
Total station langsung bisa mendapatkan data sudut dan jarak dalam satu pengukuran. Sedangkan , Ø Theodolite sebenarnya adalah alat pengukur sudut saja, jadi data primer yang dihasilkan dari theodolite hanya sudut horizontal, sudut vertikal dan bacaan rambu ukur. Untuk mendapatkan jarak diperlukan data pendukung seperti data dari EDM, meteran atau dengan tachimetri.

  1. Fungsi Total Station
                  Fungsi utama adalah untuk mengukur kemiringan jarak, sudut vertikal, dan sudut horisontal dari titik setup untuk titik pandangan jauh ke depan.

                  kebanyakan total stations menggunakan cahaya inframerah dekat emitting diode termodulasi yang mengirimkan berkas dari instrumen untuk prisma. Prisma merefleksikan balok ini kembali ke instrumen. Bagian dari panjang gelombang yang meninggalkan instrumen dan kembali untuk mengkaji serta dihitung. Pengukuran jarak dapat berkaitan dengan pengukuran ini.
                  keakuratan total station tergantung pada jenis alat.
                  Angle Accuracy(Horizontal atau Vertical) dapat berkisar dari 2” ke 5”.
                  Distance Accuracycan dapat berkisar dari:
+/-(0.8 + 1 ppm x D) mm
ke +/-(3 + 3 ppm x D) mm
dimana D = distance measured

Akurasi sangat tergantung pada penyamarataan alat. Jadi dua gelembung meratakan disediakan pada alat dan disebut tingkatan circular dan tingkatan plate. tingkatan Circular terletak di tribrack sementara tingkatan plate pada sumbu horisontal alat tepat di bawah ruang lingkup dari total station.
Sensitivitas Tingkat Circular = 10 ‘/ 2mm
Sensitivitas Tingkat Plate = 30 “/ 2mm

  1. Notebook Eletronik
“mememori” dari total station. Notebook akan merekam, menghitung, dan bahkan memanipulasi data lapangan secara otomatis menghemat waktu berharga dan tenaga kerja.
notebook elektronik mencatat jarak lereng, sudut horizontal dan vertikal dari total station dan dapat melakukan berbagai perhitungan menggunakan operasi perangkat lunak yang dimuat ke dalam unit. SDR 33 adalah notebook elektronik yang dibuat oleh Sokkia.
menu utama notebook terdiri dari sejumlah direktori:
  1. Function menu
  2. Survey menu
  3. COGO menu
  4. Road menu
  5. Level menu

  1. FUNGSI MENU
menu fungsi terdiri dari serangkaian sub-menu yang berisikan pilihan input khusus yang dapat digunakan selama dalam pekerjaan tertentu atau mungkin berlaku untuk semua pekerjaan survei.
fungsi sub-menu dalam SDR 33 adalah:
  1. Pekerjaan-pekerjaan ganda dapat disimpan
  2. Tipe alat-alat, konstanta prisma, orientasi (azimut)
  3. Pekerjaan pengaturan-perkerjaan saat ini, perbaikan atmosfer, kelengkungan dan perbaikan refraksi, dan perbaikan permukaan laut
  4. Configure reading-memungkinkan kontrol atas bagaimana informasi dapat dihitung dan disimpan (POS atau OBS), single / double pengaturan pengukuran sudut, memungkinkan daftar kode yang akan diaktifkan, serta kompatibilitas dengan alat lainnya (WILD)
  5. Tolerances-Hor. Dan Ver. Angle = 30 ¡¨, EDM = 5mm memungkinkan akurasi duplikat bacaan untuk dicek.
  6. Units
  7. Communications – mengunduh atau mengunggah Data (SDR, MOSS, DXF)
  8. Date and Time
  9. Job Deletion
  10. Calculator
  11. Feature Code List – daftar untuk mengidentifikasi rincian survei
  12. Hardware – info sistem, nyala batrai
  13. Upgrade
  14. User Program – memungkinkan program yang akan diunggah
  15. Language – Bahasa Inggris tetapi Anda dapat meng-upload lebih banyak bahasa
  16. MENU SURVEI
menu survei terdiri dari serangkaian sub-menu yang berisikan software tertentu untuk menggunakan data mentah direkam dari total station dan mengubah informasi ini ke hasil survei yang dapat digunakan.
survei sub-menu dalam SDR 33 adalah:
1) Topography – memungkinkan topografi daerah yang akan diukur.

2) Traverse Adjustment – memungkinkan serangkaian stasiun digunakan sebagai traverse dihitung untuk penutupan hasil akhir. Program ini kemudian dapat menghitung penyesuaian yang diperlukan di stasiun untuk memastikan hasil akhir.

3) Resection – menghitung koordinat stasiun tidak diketahui atau dengan mengamati sejumlah stasiun bebas diketahui dari titik yang tidak diketahui.

4) Set Collection, Set Review – metode terstruktur untuk mengumpulkan beberapa set informasi dari stasiun.

5) Building Face Survey – digunakan untuk survei detail bangunan termasuk keterangan rinci di mana prisma tidak dapat ditempatkan.

Collimation – digunakan untuk mengukur kesalahan dalam pengukuran sudut tunggal.
7) Remote Elevation – digunakan untuk mengukur ketinggian titik di mana target tidak dapat ditempatkan. (misalnya. Powerline ketinggian, ketinggian jembatan). Prisma ditempatkan langsung di bawah objek dan jarak kemiringan untuk prisma dicatat bersama dengan sudut hingga elevasi terpencil. Berdasarkan pengukuran ini, titik elevasi jarak jauh dapat dihitung.
Sumber : https://www.google.com



Komentar